thumbnail

Pembaruan sel kulit dengan mikrodermabrasi

Mikrodermabrasi
Pembaruan sel kulit dengan mikrodermabrasi dengan mengangkat sel kulit mati




Mikrodermabrasi adalah cara yang sangat populer untuk mengeksfoliasi sel-sel kulit mati. Ini memiliki banyak keunggulan dibandingkan peeling kimia, laser polishing dan metode pembersihan kulit yang lebih invasif lainnya.

Mikrodermabrasi jarang menyebabkan efek samping, dan kulit setelah itu sangat cepat pulih. Di sisi lain, mikrodermabrasi memiliki efek yang kurang dalam dan intens pada kulit misalnya dibandingkan dengan laser resurfacing wajah, sehingga efektif untuk menghilangkan garis-garis halus, pori-pori membesar, bentuk jerawat yang ringan, bekas luka dangkal, bintik-bintik usia sampai sedang, tetapi tidak dapat mengatasi dengan lebih cacat kosmetik yang serius. Meskipun mikrodermabrasi paling sering dilakukan di wajah, metode ini dapat diterapkan ke bagian tubuh yang lain, misalnya pada tangan, leher, dada, punggung, dan sebagainya.


Kondisi bagaimana cocok menggunakan mikrodermabrasi?

Prosedur ini sangat berguna untuk orang-orang dengan kulit kusam, sel sel kulit yang telah mati, bentuk-bentuk jerawat yang ringan, bekas jerawat pasca-jerawat dan bintik-bintik pigmen kecil. Selain itu, mikrodermabrasi cocok untuk orang dengan jadwal yang sangat ketat, yang tidak punya waktu untuk prosedur yang lebih invasif, pemulihan setelah itu dapat memakan waktu beberapa minggu. Namun, jika ada masalah serius dengan kulit, misalnya, dengan bekas luka dalam setelah jerawat, lebih baik memilih prosedur lain, seperti pemolesan wajah dengan laser .

Bagaimana cara kerja mikrodermabrasi?

Mikrodermabrasi dilakukan dengan perangkat khusus yang mengelupaskan kulit dengan kristal inert mikroskopis zat seperti aluminium oksida atau magnesium oksida. Instrumen dengan nozel berlian juga digunakan - mereka dianggap lebih aman, karena mereka tidak tersuspensi dari partikel terkecil dari kristal yang dihirup oleh seseorang selama prosedur, meskipun ia sendiri tidak dapat melihatnya.

Pada usia berapa anda bisa melakukan mikrodermabrasi

Meskipun tidak ada kerangka usia yang jelas untuk orang yang ingin menjalani prosedur ini, mikrodermabrasi umumnya dilakukan antara usia 12 dan 65 tahun. Kulit dewasa pada orang yang lebih tua dari tujuh puluh tahun paling berisiko pembentukan hematoma karena dampak partikel abrasif, meskipun jika orang tua sangat ingin melalukan perawatan dengan mikrodermabrasi, dokter juga kemungkinan besar tidak akan menolak. Dalam beberapa kasus, mikrodermabrasi juga dilakukan pada pasien di bawah usia dua belas tahun. Pasien seperti sebelum dan sesudah prosedur harus selalu diperiksa oleh dokter kulit.

Seberapa sering mikrodermabrasi dapat dilakukan?

Tergantung pada hasil yang diinginkan, serta pada tingkat kepekaan kulit, mikrodermabrasi dapat dilakukan dari sekali seminggu saja hingga setiap delapan minggu. Banyak orang pertama melakukan mikrodermabrasi setiap minggu (biasanya tiga atau empat prosedur berturut-turut), dan lalu selanjutnya melalukan sebulan sekali - untuk mempertahankan hasilnya. Sekali sebulan adalah interval optimal antara prosedur, karena lapisan permukaan kulit manusia diperbarui sekitar tiga puluh hari. Sebagai aturan, kondisi kulit membaik setelah 6-12 sesi mikrodermabrasi.


Bagaimana microdermabrasi dilakukan?

Sebelum prosedur dimulai, pasien memakai kacamata khusus yang diperlukan untuk melindungi mata, kemudian kulit dibersihkan dari make-up dan lemak alami. Anestesi lokal biasanya tidak digunakan - prosedur ini hampir tidak menimbulkan rasa sakit, meskipun jika pasien mengetahui bahwa ia memiliki ambang nyeri yang sangat rendah, ia dapat meminta anestesi. Saat persiapan selesai, kulit sedikit meregang, dan langsung menuju mikrodermabrasi.

Setelah melakukan proses, kulit terlihat sedikit merah muda, tetapi warnanya kembali normal beberapa menit atau beberapa jam kemudian. Juga, sedikit pengelupasan kulit dapat diamati - jika ini terjadi, dianjurkan bahwa beberapa kali sehari menggunakan pelembab yang intensif. Dalam beberapa hari setelah proses tsb, pasien mungkin merasakan sedikit sensasi terbakar, mirip dengan yang terjadi dengan sengatan matahari.


Karena mikrodermabrasi membuat kulit lebih sensitif terhadap sinar ultraviolet, maka perlu menggunakan tabir surya setelah prosedur .

Efek Samping

Mikrodermabrasi adalah prosedur yang sangat aman, dan jarang menyebabkan efek samping yang serius. Efek samping yang paling umum dari prosedur ini adalah kemerahan pada kulit, perasaan sesak dan memar kecil, tetapi semuanya terjadi sangat cepat. Kadang-kadang mikrodermabrasi menyebabkan lesi kulit kecil, hiperpigmentasi dan kerusakan pembuluh darah kecil di dekat permukaan kulit. Selain itu, mikrodermabrasi dapat menyebabkan eksaserbasi herpesvirus. Orang-orang yang mengidap virus ini, dianjurkan baik untuk tidak mikrodermabrasi kulit di sekitar bibir, atau untuk beberapa waktu sebelum prosedur untuk mulai mengambil untuk pencegahan setiap obat antiviral (ini harus dibicarakan dengan dokter kulit anda).

Baca juga
Cream muka terbaik
Perbedaan cc cream dan bb cream
Merawat wajah kusam
Bagaimana cara efektif menghilangkan jerawat
Cara memutihkan wajah

Untuk menghindari munculnya hematoma (kumpulan darah merupakan titik yg kecil dan juga bisa besar ssmpai terjadi pembengkakan) setelahsi, sebelum prosedur tidak boleh minum obat yang mengencerkan darah, seperti aspirin atau warfarin. Jika obat-obatan ini diresepkan oleh dokter, bicaralah dengannya tentang apakah Anda dapat menghentikannya untuk sementara waktu.

Orang yang telah mengambil isotretinoin selama 6-12 bulan terakhir memiliki peningkatan risiko jaringan parut setelah mikrodermabrasi, sehingga mereka hanya dapat menjalani prosedur ini dengan persetujuan dokter.

Subscribe by Email

Follow Updates Articles from This Blog via Email

No Comments

Silahkan berkomentar sesuai dengan topik. Boleh menggunakan teks jangkar tetapi blog/website mengenai Perawatan wajah