Indikasi dan kontraindikasi dari Mikrodermabrasi

Mikrodermabrasi
Indikasi dan kontraindikasi dari Mikrodermabrasi pada kulit




Mikrodermabrasi wajah adalah proses perawatan wajah dengan membuang lapisan yang (dipoles) pada permukaan kulit dengan bahan abrasif, hasil yang diperoleh adalah menyingkirkan bekas luka, keriput, dan menghilangkan hiperpigmentasi akibat reaktivasi regenerasi jaringan. Penggunaan proses ini tidak memiliki batasan usia. Prosedur perawatan di salon kecantikan mikrodermabrasi ini dilakukan dengan bantuan peralatan khusus yang terdiri dari ujung dan zat abrasif (aluminium oksida, magnesium oksida, natrium bikarbonat, natrium klorida). Diujung alat tersebut dengan komponen abrasif kemudian udara diterapkan pada kulit, secara perlahan-lahan hanya menghapus lapisan atas epidermis. Perangkat untuk mikrodermabrasi adalah elektronik, terdiri dari badan utama dan sensor, tempat ujungnya berada. Kecepatan rotasi ujung adalah sekitar tiga puluh hingga lima puluh putaran per menit.

Ada beberapa jenis peralatan yang digunakan ada dalam bentuk sikat yang terbuat dari nilon, ada juga dalam bentuk penggilingan dengan sputtering berlian, serta dalam bentuk pemotong yang terbuat dari baja bedah. Spesies yang paling umum dan populer saat ini dianggap sebagai mikrodermabrasi adalah menggunakan berlian atau disebut juga dengan 'Diamond face microdermabrasion' (diamond peeling)

Aplikasi yang luas dalam tata rias diperoleh dengan mikrodermabrasi berlian pada wajah. Metode ini terdiri dari penggunaan nozel khusus yang terdiri dari abrasive berlian buatan khusus tanpa menggunakan jet udara. Tidak seperti mikrodermabrasi, metode ini lebih aman, karena area wajah dengan kulit yang sangat tipis (sekitar mata dan mulut) tidak terluka. Kita harus memahami bahwa efek yang baik hanya dapat dicapai dengan penggunaan mikrodermabrasi secara teratur, setelah beberapa bulan mengulangi proses yang sama maka pembaharuan kulit akan terjadi selama 28 hingga 30 hari.

Indikasi penggunaan utama untuk mikrodermabrasi adalah: skin photodamage syndrome atau kerutan pada kulit wajah (meniru dan usia yang dalam); kulit kusam di wajah; menghilangkan komedo dan jerawat dan juga pasca-jerawat; Hiperpigmentasi kulit (bintik coklat) dari asal-usul yang berbeda. Dalam sindrom 'fotodamage' kulit dengan 'fotoaging' dan segala jenis hiperpigmentasi kulit, mikrodermabrasi memiliki efek positif pada kondisi kulit menghilangkan bintik-bintik coklat cerah dan merapikan kondisi wajah. Kulit di bagian akhir terapi terlihat lebih sehat, bersinar dan beberapa tahun lebih muda. Dengan program reguler mikrodermabrasi (sekali setiap tiga sampai empat minggu) dalam kombinasi dengan penggunaan glikolat dan asam azelaic (seminggu sekali) dapat mencapai hasil yang sangat signifikan dalam 6-8 minggu.



Ketika jerawat dan pasca-jerawat, cara ini sangat efektif dalam kombinasi dengan perawatan lain, seperti chemical peeling, di bawah pengawasan dokter kulit dengan jenis utama objek terapi. Perlu dicatat bahwa pengangkatan obat-obatan tertentu (aknekutana, effezela) oleh dokter, Anda tidak dapat menggunakan prosedur dermabrasi seperti yang digunakan dalam pengobatan obat jerawat yang menipiskan stratum korneum sehingga mengubah komposisi kualitatif lipid (lemak) pada kulit, dan juga untuk meningkatkan permeabilitas kulit.

Ulasan pada mikrodermabrasi umumnya memberikan hal yang positif. Ini adalah metode yang aman dan superfisial, dibandingkan dengan yang lebih dalam (kupas yang dalam, prosedur laser). Namun, ada beberapa kontraindikasi untuk penerapan prosedur ini.

Kontraindikasi utama untuk mikrodermabrasi wajah adalah kondisi hematologi dengan gangguan pembekuan darah; saat mengambil isotretinoin, dan juga dalam enam bulan setelah akhir asupan isotretinoin, karena ada peningkatan risiko jaringan parut.

Ada beberapa fenomena yang tidak diinginkan setelah proses ini adanya'hiperemia wajah (kemerahan); peningkatan sensitivitas wajah; munculnya goresan superfisial; mungkin semakin tampak pembuluh darah dan memar kecil; eksaserbasi infeksi herpes di bibir; pada prosedur yang sangat intensif ada risiko reaksi peradangan tambahan dari kulit wajah dengan intensifikasi bintik-bintik berpigmen.

Rekomendasi umum setelah mikrodermabrasi: segera setelah prosedur, dianjurkan untuk menggunakan krim dan serum yang memiliki sifat pelembab, misalnya, berdasarkan asam hyaluronic; memperkuat efek dan untuk mencegah hiperpigmentasi pada setiap keluar rumah dan perlu menggunakan krim tabir surya dengan faktor perlindungan matahari SPF 50, diterapkan berulang kali krim sekali setiap dua jam.

Baca juga
Cream muka terbaik
Perbedaan cc cream dan bb cream
Merawat wajah kusam
Bagaimana cara efektif menghilangkan jerawat
Cara memutihkan wajah

Prosedur mikrodermabrasi adalah cara yang lembut untuk memerangi ketidaksempurnaan kulit wajah dibandingkan dengan metode lain, bahkan ada beberapa adaptasi yang dapat digunakan di rumah. Namun, seseorang tidak boleh mengabaikan rekomendasi spesialis yang berpengalaman dan pergi ke klinik untuk perawatan individu yang komprehensif.

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar sesuai dengan topik. Boleh menggunakan teks jangkar tetapi blog/website mengenai Perawatan wajah