thumbnail

Mengapa orang tergila-gila dengan kulit yang putih

Mengapa orang tergila-gila dengan kulit yang putih
Mengapa orang tergila-gila dengan kulit yang putih

Orang Asia umumnya sangat tergila-gila dengan kulit yang cerah atau putih. Umumnya warna kulit mereka dari cerah, coklat hingga hitam sehingga negara-negara dikawasan ini sangat potensial untuk krim pemutih.
Pasar pemutih krim adalah salah satu industri terbesar di ekonomi lokal. Karena hal  ini diperkirakan $ 400 juta penjualan kosmetik seperti di beberapa tahun  bahkan melampaui popularitas Coca-Cola. Selain India, peralatan pemutihan memecahkan rekor di China, Korea Selatan, Singapura, Pakistan dan bahkan Nigeria.

Di Hong Kong, Malaysia, Korea Selatan, Filipina dan Taiwan, 40% wanita  menggunakan  krim pemutih, perusahaan Synovate memperkirakan dalam pemasaran nya. Menurut sebuah penelitian, kosmetik seperti juga  menikmati  popularitas di kalangan pemuda: di India digunakan 17% dari responden di Filipina - 25%, dan Thailand - sebanyak 69%. Produk pemutih juga populer di Afrika. Misalnya, di Lagos, ibu kota Nigeria,   72% wanita menggunakannya , dan di Senegal - sekitar 67%.

Brosur iklan di Asia dan beberapa negara timur tidak segan menawarkan orang untuk menjadi lebih cantik, mendapatkan kulit putih. Menariknya,  tidak hanya perusahaan kosmetik lokal yang berkembang dengan tren tersebut  , tapi juga perusahaan raksasa di Barat, misalnya perusahaan Unilever, yang memiliki merek Dove, yang dikenal dengan  kampanye periklanan bodipositif yang kontroversial , atau L'OrĂ©al, yang secara diam-diam  merilis  segaris krim pemutih untuk orang Asia.

Fair & Lovely - inilah nama rangkaian perusahaan kosmetik Unilever, mungkin paling populer di dunia. Produk ini, menggambarkan seorang wanita keturunan India dengan kulit putih yang tidak wajar. Fair & Lovely bukan hanya sebuah merek, tapi juga sistem tampilan penampilan, yang menurutnya tingkat daya tarik wanita dan pria ditentukan oleh nada kulit mereka - semakin cerah semakin baik. Untuk ini bahkan ada istilah khusus - colorism.

Sementara di negara-negara Barat ditangani dengan kasih solarium dan berbicara dengan penggemar terbakar sinar matahari, bahwa penyalahgunaan matahari  meningkatkan  risiko kanker kulit di Asia dan bagian Afrika, perusahaan-perusahaan besar dan kampanye iklan yang agresif didukung stereotip beracun

Industrialisasi dan sistem kasta
Pikiran pertama yang terlintas dalam pikiran tentang obsesi timur dengan kulit putih: orang-orang ini ingin terlihat seperti orang Eropa. Faktanya, sejarah masing-masing budaya bersifat individual dan seringkali tidak memiliki hubungan dengan globalisasi dan gagasan "supremasi putih" - beberapa orang tidak bertahan dalam penjajahan. Namun, orang-orang yang bertahan itu benar-benar memperkuat stereotip warna kulit yang sudah ada. Hal ini terjadi, misalnya, di India, Pakistan dan Filipina, yang sejarahnya terkait erat dengan perjuangan melawan kerajaan kolonial dan penegakan identitas budaya. "Inggris sering dipuji oleh Pakistan apa yang telah mereka ciptakan sebagai bangsa dan membuka sistem yang kompleks dari rel kereta api di daerah kami, tetapi pada saat yang sama mereka disapih kami bangga kulit mereka," -  katanya kolumnis Harian Times Pakistan Maria Sartaj.

Untuk waktu yang lama dikaitkan dengan kerja keras di lapangan, dan kulit putih membedakan dengan bangsawan. Di India, stereotip ini diperparah oleh pemisahan kasta yang kaku, yang diduga mencerminkan perbedaan dalam nuansa kulit, meskipun jelas bahwa dalam kebanyakan kasus, ini adalah masalah perbedaan antara bekerja di lapangan dan di dalam rumah.

Stereotip ini bahkan lebih ulet di negara-negara timur karena proporsi orang yang bekerja di sektor pertanian. Misalnya, di China pada tahun 2015,  28,3% populasi terlibat dalam pertanian  , sementara di AS angka  ini hanya 1,6%. Banyak negara memasuki era industrialisasi paksa yang urutannya lebih tinggi daripada dunia Barat, dan oleh karena itu, mereka perlahan menyingkirkan stereotip yang muncul di era ekonomi agraria. Jika di Amerika Serikat, seekor kurma memberi kesaksian lebih besar bahwa seorang pekerja kantor memiliki cukup uang untuk berlibur di Miami atau menikmati liburan yang menyenangkan di luar kota, maka di China atau India, ini masih dapat dikaitkan dengan latar belakang pedesaan dan kerja kasar yang berat.


Tapi fitur pembangunan ekonomi bukanlah satu-satunya alasan obsesi tentang kulit putih. Lagi pula, bagaimana kemudian menjelaskan fashion untuk kulit putih di Korea Selatan, Jepang atau Singapura - benteng utopis era pasca-industri? Untuk mengingat situasi yang tidak masuk akal, saat majalah Nylon Singapore  mencetak  di sampul foto seorang penyanyi dan aktivis MIA asal Tamil, yang sering berbicara tentang ketidaksetaraan rasial, terasa mencerahkan kulitnya.

Sedangkan untuk Jepang, cinta kulit putih telah berkembang di sini selama berabad-abad. Serbuk putih dan obat alami yang digunakan untuk membuat kulit lebih ringan sangat populer, terutama untuk geisha. Lebih cerah dan lebih lembut kulit di sisi belakang leher, lebih indah  dianggap untuk wanita.

Beberapa tradisi cukup berhasil bermigrasi ke budaya modern dan merupakan bagian dari standar baru. Jadi, misalnya, di Korea Selatan, kulit putih telah menjadi properti yang tak terpisahkan dari bintang pop yang ideal. Pallor adalah atribut kedua aktris serial populer dan anggota boyzbands yang disuarakan dengan manis. Banyak anak muda  cenderung  menyukai berhala mereka dalam segala hal dan bersamaan dengan pembelian krim pemutih mereka ditulis untuk blepharoplasty.

Ada anggapan bahwa cinta kulit putih disebabkan oleh pandangan tertentu terhadap penuaan. Menurut ahli tata rias Dr. Alan Khayat, di beberapa budaya timur, tanda utama penuaan bukanlah keriput, tapi pigmentasi. Sementara orang Eropa sering  menganggap  bintik-bintik yang mempesona.

Pernikahan dan diskriminasi
Tentu saja, peringkat penjualan pemutih tidak hanya menunjukkan tren fashion, tapi juga diskriminasi yang ada di masyarakat terobsesi dengan kulit putih. Kini, tak hanya wajah, tapi pun organ seksualnya, bercita-cita untuk memutihkan. Jadi, di Thailand, obat itu dijual yang menjanjikan untuk  meringankan  vagina dalam empat minggu. Dan pria dan wanita mencari cara yang paling sempurna yang akan memungkinkan mereka untuk mendekati idealisme.

Kulit putih tetap menjadi kriteria penting untuk menarik perhatian di India, orang tua itu, memasang iklan tentang menemukan pengantin wanita untuk anak mereka, sebutkan: gadis itu pastilah berkulit cerah. "Ini seperti pasar dimana semua orang ingin membeli tomat merah yang lezat, sama seperti mendapatkan menantu perempuan paling putih,"  kata  Cavita Emmanuel, salah satu pendiri Women of Worth dan "Dark is Beautiful" berarti cantik "). Wanita berusaha memutihkan kulit untuk menyenangkan pria dan menjadi bagian dari keluarga baru, namun stereotip ini bekerja dalam arah yang berlawanan. Menurut data tahun 2012, 71% wanita lebih menyukai pria dengan kulit yang cantik, saat mereka mencari calon suami di salah satu situs tematik. Pada gilirannya, 65-70% pria di situs yang sama menunjukkan bahwa mereka memiliki kulit yang cantik.

Kulit gelap di negara ini bisa mengganggu perangkat untuk bekerja. Jadi, suatu hari India meluncurkan sebuah program negara, berkat seratus gadis dari daerah tertinggal yang dilatih untuk pramugari, namun kebanyakan mereka  tidak mendapatkan  pekerjaan di perusahaan penerbangan karena warna kulit mereka. Hanya delapan dari mereka yang bisa memulai karir, dan hanya sebagai personil yang tidak  ikut serta  dalam penerbangan.

Kulit cerah dikaitkan dengan kemakmuran, kesuksesan dan eksklusivitas. Gambar ini didukung oleh drama Korea dan aktor Bollywood, yang secara aktif difilmkan dalam iklan kosmetik pemutih dengan pesan yang jelas: agar sukses, Anda harus menjadi putih. Di Internet Anda dapat menemukan banyak gambar dari Bollywood aktris, yang terlihat bahwa gadis itu tampak  kulit outih, baik, mereka yang belum memutuskan pada gangguan serius dengan penampilan mereka,  membantu  makeup artis.

Tak heran bila banyak gadis di India terpaksa memutihkan kulit sejak kecil. "Ketika saya masih remaja, nenek saya membuat saya berenang dalam campuran khusus tepung buncis - diyakini bahwa ini membuat kulit lebih putih. Saya juga dihukum jika menghabiskan terlalu banyak waktu di bawah sinar matahari. Setelah pindah ke negara lain, saya terkejut mengetahui bahwa warna kulit saya baik-baik saja, "  kata  Malati dalam sebuah wawancara dengan The Guardian.

Merkuri dan pasar ilegal
Fiksasi di bawah naungan kulit tidak hanya merugikan harga diri, kehidupan pribadi dan karir, tapi juga mampu melumpuhkan. Wanita yang tidak mampu membeli krim atau perawatan mahal menggunakan obat tradisional seperti jus lemon, air mawar, madu, kuning telur, krim atau jinten. Beberapa wanita di India terutama  makan  kunyit selama kehamilan - diyakini bahwa ini membantu membuat warna kulit bayi lebih putih.

Memutihkan dengan kosmetik mengandung bahan yang berbeda. Di suatu tempat ada asam yang mempromosikan pembaharuan kulit, yang lain mengurangi produksi melanin - biasanya ini adalah krim yang mengandung ekstrak murbei, ekstrak licorice, asam kojic, arbutin, merkuri dan hydroquinone. Yang terakhir ini digunakan baik untuk pengelupasan kulit dan untuk manifestasi foto dan sering  menyebabkan  kemerahan, gatal dan bahkan pigmentasi parah, yang kemudian tidak dapat dibuang sama sekali. Merkuri dan hydroquinone  dilarang  untuk digunakan di Uni Eropa, namun di banyak negara mereka tetap merupakan bahan legal, walaupun dapat meningkatkan risiko kanker karena toksisitasnya.

Di Thailand, ada  daftar  70 krim pemutih ilegal, Indonesia juga melarang 50 produk, berpotensi membahayakan kesehatan. Namun, pasar gelap miracle creams terus menghasilkan keuntungan besar, terutama bagi negara berkembang. Misalnya, Nigeria, di mana  sekitar 77% wanita menggunakan krim pemutih  , dan tingkat kontrol negara terhadap kualitas kosmetik tetap sangat rendah.

Gelap berarti cantik
Untungnya, dalam beberapa tahun terakhir situasinya telah berubah menjadi lebih baik. Aktivis lokal mencoba menginspirasi anak perempuan dan anak laki-laki untuk dibanggakan dengan warna kulitnya. Misalnya, di India pada tahun 2009 diluncurkan program "Dark is Beautiful", yang diikuti oleh beberapa selebritis. Aktris Bollywood Nandita Das mendukung aktivis tersebut dan mulai  membagikan  selebaran dengan slogan "Tetap gelap, tetap cantik". Selain itu, para aktivis "Dark is Beautiful" meluncurkan sebuah petisi yang menuntut  untuk menghapus  iklan krim tersebut untuk para pria "Light-skinned and beautiful" Emami. Melawan iklan yang diskriminatif, sutradara Shekhar Kapur juga berbicara, meluncurkan diskusi di Twitter di bawah hashtag #adswedontbuy ("iklan yang tidak kami beli").

Mungkin tindakan paling konyol itu diatur oleh aktor Bollywood Abhay Deol. "Kami bukan rasis, sekarang saya akan membuktikannya kepada Anda!" Tulisnya di halaman Facebook-nya. Deol mulai menyebarkan iklan agen pemutih dengan bintang-bintang di bioskop India dan  memberikannya  dengan komentar yang tidak masuk akal, meyakinkan bahwa sebenarnya dana tersebut dirancang untuk membuat kulit lebih gelap, bukan lebih putih, seperti tertulis pada kemasannya.

Melawan diskriminasi, bahkan bintang muda yuteub pun tampil. Misalnya, penyair India Aranya Johar  meletakkan  "panduan kecantikan untuk seorang gadis berkulit gelap", di mana dia menceritakan masalah apa yang dia dan teman-temannya hadapi karena warna kulit. Dan blogger cantik asal India bergerak dari kata-kata untuk melakukan perbuatan,  menyarankan membuat make-up tanpa klarifikasi

Subscribe by Email

Follow Updates Articles from This Blog via Email

No Comments

Silahkan berkomentar sesuai dengan topik. Boleh menggunakan teks jangkar tetapi blog/website mengenai Perawatan wajah