Kosmetik yang mengandung merkuri

Kosmetik yang mengandung merkuri
Kosmetik yang mengandung merkuri


Kosmetik yang mengandung merkuri banyak dijumpai dipasaran walau produsen menyangkalnya. Berbagai cara dilakukan memasukkan merkuri pada produk kosmetik karena wanita yang ingin tampil cantik dan prima dengan cara instan.
Umumnya pabrikan di seluruh dunia enggan menggunakan merkuri dalam produknya. Di banyak negara maju umumnya seperti penggunaan termometer merkuri dan perangkat serupa lainnya yang mengandung zat berbahaya seperti bahan yang mengandung merkuri telah dilarang untuk digunakan begitu juga dengan baterai yang menggunakan zat berbahaya seperti merkuri tersebut sudah dilarang. Namun, maskara yang biasa digunakan untuk kecantikan seperti memperindah bulu mata untuk saat ini tetap berada di luar daftar ini. Sementara itu, sejumlah besar wanita memakainya.

Beberapa waktu yang lalu, daftar negara yang menandatangani Konvensi PBB tentang zat berbahaya seperti penyakit Minamata (keracunan merkuri) ditambahkan ke dalam daftar. Banyak negara ini kini menolak menggunakan merkuri dalam kosmetik dan sabun. Tapi maskara yang digunakan seperti mempertebal alis mata dan beberapa produk kosmetik lainnya untuk mata dalam daftar produk berbahaya tidak disertakan.

Alasannya sederhana: "tidak ada alternatif yang efektif" dan "dokumen itu tidak termasuk produk kosmetik, sabun dan krim yang mengandung jejak jejak zat berbahaya" Merkuri sering ditambahkan ke maskara dalam jumlah kecil. Ini tidak memungkinkan reproduksi mikroorganisme patogen (bakteri dan jamur), yang dapat menyebabkan penyakit mata serius.

Maskara dan beberapa produk kosmetik lainnya untuk mata dalam daftar produk berbahaya tidak disertakan.

Konsentrasi yang diijinkan untuk Amerika Serikat adalah 65 bagian per juta. Pada saat yang sama, organisasi seperti Federal Office for Food and Drug Administration (FDA) tidak mewajibkan produsen untuk menyatakan informasi label tentang zat yang mengandung kurang dari 1% dari total berat produk. Artinya, konsumen tidak akan pernah tahu apakah ada bahan berbahaya dalam produk kosmetik mereka.



Produsen dan spesialis WHO menjelaskan bahwa analisis semua pro dan kontra menunjukkan: mengambil risiko dalam hal ini terlalu berbahaya. Namun, Stacy Malkan, salah satu pendiri gerakan "Campaign for Safe Cosmetics", percaya bahwa tidak ada alasan untuk "neurotoksin yang sudah diketahui tersebut diizinkan untuk digunakan dalam produk semacam itu." Ini menarik fakta bahwa kebanyakan perusahaan telah lama menciptakan produk alternatif (juga tidak aman, namun kurang berbahaya bagi tubuh, phenoxyethanol, methylisothiazolinone, senyawa yang menghasilkan formaldehid). Pada saat yang sama, mereka sering tidak menggunakannya, karena merkuri lebih baik mengenalkannya pada produk. Dengan itu, umur simpan produk di rak diperpanjang sampai lima tahun.

Merkuri adalah racun neurotoksin yang kuat. Dosis tinggi dapat menyebabkan malfungsi serius pada sistem saraf dan kerusakan pada ginjal. Jika itu digunakan oleh wanita hamil, bahkan sejumlah kecil merkuri pun berpotensi membahayakan otak janin.

Semua orang tampaknya tahu tentang bahaya merkuri, namun tidak ada ilmuwan yang secara khusus melakukan studi tentang pengaruh zat berbahaya ini dari maskara pada orang tersebut (untuk alasan etis). Hanya diketahui bahwa beberapa produsen menggunakan konsentrasi merkuri yang lebih tinggi dalam krim pemutih. Menembus kulit, zat ini bisa menyebabkan kerusakan signifikan pada kesehatan.

Sementara itu, para ahli memprediksi penolakan merkuri hampir habis dalam kosmetik pada tahun 2020. Pada saat itulah Konvensi akan bekerja dengan kekuatan penuh di banyak negara di dunia. Dalam 30 tahun lagi, dunia, mungkin, akan benar-benar menyingkirkan merkuri dalam produk.

Untuk itu dalam memilih kosmetik cek dulu kandungan yang ada pada kosmetik tersebut. Walaupun pada umumnya produsen kosmetik kadang enggan memasukkan bahan yang berbahaya seperti merkuri dalam daftar pembuatan kosmetik tersebut. Paling tidak bahan kosmetik di Indonesia harus lolos dari BPOM.

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar sesuai dengan topik. Boleh menggunakan teks jangkar tetapi blog/website mengenai Perawatan wajah